Minggu, 5 Februari 2023

Breaking News

  • PT. BSP dan PT. Dayatama Polanusa Kunjungi Ahli Waris dan Beri Santunan Korban Bakasap. 02   ●   
  • Permudah Layanan Kependudukan Bupati Siak Lantik 10 Kepala UPTD Kependudukan Catatan Sipil   ●   
  • Kesebelasan Bandar Pedada Fc Bungkam Teluk Mesjid Fc Dengan Skor 5-4   ●   
  • Terbesar Dalam Sejarah, Polda Riau Kembali Tangkap 5 Pelaku Pengedar Narkoba dan Amankan 276Kg Shabu   ●   
  • Bupati Alfedri Buka Forum Konsultasi Rencana Awal RKPD Kabupaten Siak Tahun 2024,   ●   
100 Pulau di Maluku Mau Dijual, Mendagri: Daripada Tak Digunakan Kosong Begitu Saja
Rabu 07 Desember 2022, 07:00 WIB

RIAUMADANI. COM, JAKARTA - Heboh 100 pulau dijual di Maluku melalui lelang di New York. Lelang akan dilakukan melalui PT Leadership Islands Indonesia (LII).Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian menjelaskan, PT LII pada tahun 2015 yang lalu sudah menandatangani MoU atau perjanjian kerjasama dengan Bupati dan Gubernur setempat untuk melakukan pengembangan pulau tersebut."Pada intinya (PT LII) akan mengembangkan kawasan sebagai eco tourism, sebetulnya bagus menurut saya, daripada dia tidak digunakan kosong begitu saja," kata Mendagri Tito dikutip okezone.com, Senin (5/12/2022).

Lebih lanjut Tito menjelaskan, pengembangan tersebut kekurangan dana yang menyebabkan proyek tersebut menjadi mangkrak, bahkan janji pembangunan Eco Tourism pun tidak dipenuhi hingga sejak saat ini."Eco Tourism itu kan bagus sebetulnya, pasti ada beberapa daerah yang akan dipakai untuk dijadikan resortnya, raja empat juta seperti itu," sambungnya.
Menurut Tito, PT LII kembali mencari permodalan untuk melanjutkan proyek tersebut. Sebab sebelumnya sudah ada perjanjian dengan pemerintah untuk mengembangkan kawasan tersebut.
"Kemudian dia mencari pemodal asing, makanya dia naikkan ke lelang itu, tujuannya bukan melelang untuk dijual, tujuannya untuk menarik investor saja, itu boleh saja," kata Tito.
Meski demikian, menurut Tito yang tidak boleh adalah balik nama pulau tersebut menjadi atas nama asing.
Sehingga kepulauan Widi masih milik Indonesia namun dikelola asing."Kita juga melihat kebutuhan daerah, ini kan juga mendatangkan PAD (Pendapatan Asli Daerah) lapangan pekerjaan, kalau seandainya bisa dikelola dengan baik," pungkasnya.
Source: okezone.com

 




Editor : Tis
Kategori : Nasional
Untuk saran dan pemberian informasi kepada katariau.com, silakan kontak ke email: redaksi riaumadain.com
Komentar Anda
Berita Terkait
 
 
Copyrights © 2022 All Rights Reserved by Riaumadani.com
Scroll to top